• Kamis, 6 Oktober 2022

5 Versi Niat Puasa Ramadhan, Mana Yang Sah?

- Selasa, 29 Maret 2022 | 22:02 WIB
Niat Puasa Ramadhan (Sumber foto ; https://pixabay.com/id/users/mucahityildiz-186572/)
Niat Puasa Ramadhan (Sumber foto ; https://pixabay.com/id/users/mucahityildiz-186572/)

Blitsnews.com - Melafalkan niat menjadi salah satu kunci suksesnya puasa di bulan ramadhan nanti.

Bahkan niat menjadi salah satu syarat sah puasa ramadhan nanti, itu sebabnya kamu harus menghafalkan niat puasa.

Baca Juga: Ini 11 Peristiwa Penting di Hari Ke-34 Perang Rusia dan Ukraina, Vladimir Putin Tak Ingin Damai?

Ada beberapa macam niat puasa ramadhan yang dibaca oleh kebanyakan masyarakat muslim.

Untuk mengetahui niat puasa mana yang sah, simak ulasan berikut.  

1. Menggunakan Ramadhana dan Sanati

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ هذِهِ السَّنَةِ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma ghadin ‘anan adā’i fardhi syahri Ramadhāna hādzihissanati lillāhi ta‘ālā

Baca Juga: Jungkook BTS Dikonfirmasi Positif COVID-19 dan Saat Ini Dikarantina di Amerika Serikat

Artinya,
“Aku berniat puasa esok hari demi menunaikan kewajiban bulan Ramadhan tahun ini karena Allah ta'ala.”

Kata “Ramadhana” dianggap sebagai mudhaf ilaihi sehingga diakhiri dengan fathah yang menjadi tanda khafadh atau tanda jarrnya.

Sedangkan kata “sanati” diakhiri dengan kasrah sebagai tanda khafadh atau tanda jarr dengan alasan lil mujawarah.

Baca Juga: Link Nonton dan Spoiler A Business Proposal Episode 10, Ditolak Kakek, Kang Tae Mu dan Shin Ha Ri Pisah

2. Menggunakan Ramadhana dan Sanata

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانَ هذِ السَّنَةَ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma ghadin ‘an adā’i fardhi syahri Ramadhāna hādzihis sanata lillāhi ta‘ālā

Artinya,
“Aku berniat puasa esok hari demi menunaikan kewajiban bulan Ramadhan tahun ini karena Allah ta'ala.”

Kata “Ramadhana” dianggap sebagai mudhaf ilaihi sehingga diakhiri dengan fathah yang menjadi tanda khafadh atau tanda jarrnya.

Sedangkan kata “sanata” diakhiri dengan fathah sebagai tanda nashab atas kezharafannya.

3. Menggunakan Ramadhani dan Sanati

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانِ هذِهِ السَّنَةِ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma ghadin ‘an adā’i fardhi syahri Ramadhāni hādzihis sanati lillāhi ta‘ālā

Baca Juga: Yuk Mengenal Cookie Browser

Artinya,
“Aku berniat puasa esok hari demi menunaikan kewajiban bulan Ramadhan tahun ini karena Allah ta'ala.”

Kata “Ramadhani” dianggap sebagai mudhaf ilaihi yang juga menjadi mudhaf sehingga diakhiri dengan kasrah yang menjadi tanda khafadh atau tanda jarrnya.

Sedangkan kata “sanati” diakhiri dengan kasrah sebagai tanda khafadh atau tanda jarr atas badal  kata "hādzihi" yang menjadi mudhaf ilaihi dari "Ramadhani".  

Baca Juga: Resmi! Nam Yoon Su Akan Temani Kim Sejeong Dalam Drama 'Today's Webtoon'

4. Niat singkat

نَوَيْتُ صَوْمَ رَمَضَانَ

Nawaitu shauma Ramadhāna

Artinya,
“Aku berniat puasa bulan Ramadhan.”

5. Niat menurut kewajiban Ramadhan

نَوَيْتُ صَوْمَ الْغَدِ مِنْ هَذِهِ السَّنَةِ عَنْ فَرْضِ رَمَضَانَ

Nawaitu shaumal ghadi min hādzihi sanati ‘an fardhi Ramadhāna

Artinya,
"Aku berniat puasa esok hari pada tahun ini perihal kewajiban Ramadhan.”  

Semua macam bacaan diatas adalah sah asal dibaca dengan pelafalan dan susunan gramatikal bahasa Arab yang benar.

Pelafalan yang tampaknya sulit diterima menurut kaidah gramatikal bahasa Arab (nahwu) adalah sebagai berikut:

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ عَنْ أَدَاءِ فَرْضِ شَهْرِ رَمَضَانِ هذِهِ السَّنَةُ لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu shauma ghadin ‘an adā’i fardhi syahri Ramadhāni hādzihis sanatu lillāhi ta‘ālā
 
Baca Juga: Walaupun Sudah Dipecat Dari IDI , Dokter Terawan Agus Putranto Tetap Berpraktek

Hal ini dikarenakan kata “Ramadhani” sebagai mudhaf dan diakhiri dengan “sanatu” yang entah apa kedudukan gramatikalnya karena agak jauh ta'wilnya untuk ditarik ke arah mana pun. ***

Editor: Ari Arjuno

Sumber: NUonline

Tags

Artikel Terkait

Terkini

5 Versi Niat Puasa Ramadhan, Mana Yang Sah?

Selasa, 29 Maret 2022 | 22:02 WIB

Pingin Sukses? Yuk Pelajari Kiat- Kiat nya, Simak!

Senin, 28 Maret 2022 | 22:11 WIB

Ayat Firman Dalam Agama Kristen Tentang Doa

Senin, 28 Maret 2022 | 16:00 WIB
X