• Kamis, 6 Oktober 2022

Serangan Udara Rusia Mengubah Kota Ukraina Menjadi 'Abu'

- Rabu, 23 Maret 2022 | 10:37 WIB
Ilustrasi dampak serangan udra (Foto: Pixabay)
Ilustrasi dampak serangan udra (Foto: Pixabay)
Blitsnews.com - Serangan udara Rusia yang intens, menghantam kota pelabuhan Mariupol di Ukraina yang terkepung, dan pertempuran jalanan berkecamuk pada Selasa 22 Maret 2022, sehari setelah menolak permintaan Moskow untuk menyerah, kata para pejabat Ukraina.
 
Dewan kota mengatakan pemboman itu mengubah Mariupol menjadi "abu tanah mati".
 
 
Kantor berita Rusia RIA mengatakan pasukan Rusia dan unit separatis yang didukung Rusia telah mengambil sekitar setengah dari kota, mengutip seorang pemimpin separatis.
 
Gubernur wilayah Donetsk, Pavlo Kyrylenko, mengatakan pertempuran jalanan terjadi di sana dan warga sipil serta tentara Ukraina diserang oleh Rusia.
 
 
Pada hari ke-27 perang di Ukraina, penderitaan warga sipil di Mariupol, yang biasanya berpenduduk 400.000 orang, menjadi semakin putus asa. Ratusan ribu diyakini terperangkap di dalam gedung, tanpa akses ke makanan, air, listrik, atau panas.
 
"Tidak ada yang tersisa di sana," kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy dalam pidato video di depan parlemen Italia .
 
Mariupol telah menjadi fokus perang sejak 24 Februari ketika Presiden Rusia Vladimir Putin mengirim pasukannya melintasi perbatasan dalam apa yang disebutnya "operasi militer khusus" untuk mendemiliterisasi Ukraina dan menggantikan kepemimpinannya yang pro-Barat.
 
 
Itu terletak di Laut Azov dan penangkapannya akan memungkinkan Rusia untuk menghubungkan daerah-daerah di timur yang dikuasai oleh separatis pro-Rusia dengan semenanjung Krimea, yang dianeksasi oleh Moskow pada tahun 2014.
 
Setelah gagal merebut ibu kota Kyiv atau kota besar lainnya dengan serangan cepat, pasukan Rusia mengobarkan perang gesekan yang telah membuat beberapa daerah perkotaan menjadi puing-puing dan menelan korban sipil yang besar.
 
 
Kantor hak asasi manusia PBB di Jenewa mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya telah mencatat 953 kematian warga sipil dan 1.557 terluka sejak invasi. Kremlin membantah menargetkan warga sipil.
 
Pejabat Barat mengatakan pada hari Selasa pasukan Rusia terhenti di sekitar Kyiv tetapi membuat beberapa kemajuan di selatan dan timur. Pejuang Ukraina memukul mundur pasukan Rusia di beberapa tempat tetapi tidak dapat menggulung mereka kembali, kata mereka.
 
 
Negara-negara Barat bersiap untuk menjatuhkan sanksi lebih lanjut pada Rusia untuk memaksanya mempertimbangkan kembali tindakannya. 
 
Mereka juga akan memperketat tindakan yang ada, meningkatkan isolasi Rusia dari perdagangan dan keuangan internasional.
 
Presiden AS Joe Biden akan bergabung dengan para pemimpin Barat lainnya untuk melakukan pembicaraan pada hari Kamis di Brussels, tempat di mana NATO dan Uni Eropa bermarkas. 
 
 
Kemudian dia berencana untuk melakukan perjalanan ke Polandia, yang telah menampung sekitar 2,1 juta pengungsi dari negara tetangga Ukraina.
 
Penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan mengatakan Biden akan mengumumkan langkah-langkah untuk mengurangi ketergantungan Eropa pada gas Rusia - rintangan utama bagi upaya Barat untuk mengisolasi Moskow secara ekonomi.
 
Para pemimpin juga akan berkoordinasi pada tahap berikutnya, untuk bantuan militer ke Ukraina, kata Sullivan.
 
 
Sebelumnya Sebuah tim Reuters yang mencapai bagian Mariupol yang dikuasai Rusia pada hari Minggu, menggambarkan tanah kosong dari blok apartemen hangus, dan tubuh terbungkus selimut tergeletak di tepi jalan.
 
Ukraina mengatakan, peluru, bom, dan rudal Rusia telah menghantam teater, sekolah seni, dan bangunan umum lainnya, mengubur ratusan wanita dan anak-anak yang berlindung di ruang bawah tanah.
 
 
Wakil Perdana Menteri Iryna Vereshchuk, berbicara di televisi Ukraina pada hari Selasa, menuntut pembukaan koridor kemanusiaan bagi warga sipil . Dia mengatakan setidaknya 100.000 orang ingin meninggalkan Mariupol tetapi tidak bisa.
 
Mengacu pada permintaan Rusia sebelumnya agar kota itu menyerah pada fajar pada hari Senin, Vereshchuk mengatakan: "Militer kami membela Mariupol dengan heroik. Kami tidak menerima ultimatum. Mereka menawarkan penyerahan diri di bawah bendera putih."
 
 
Kyiv menuduh Moskow mendeportasi penduduk Mariupol dan wilayah Ukraina yang dikuasai separatis ke Rusia. Ini termasuk "pemindahan paksa" 2.389 anak-anak ke Rusia dari wilayah Luhansk dan Donetsk, kata Jaksa Agung Iryna Venediktova.
 
Moskow membantah memaksa orang pergi, dengan mengatakan pihaknya menerima pengungsi.
 
Ukraina juga menuduh Rusia memblokir akses kemanusiaan ke Kherson, yang terletak di barat laut Krimea dan merupakan satu-satunya ibu kota provinsi yang direbutnya. 
 
 
Kementerian Luar Negeri mengatakan 300.000 penduduk Kherson kehabisan makanan. 
 
Konflik sejauh ini telah menggusur hampir seperempat dari 44 juta orang Ukraina, termasuk sekitar 3,5 juta, setengah dari mereka anak-anak. yang telah melarikan diri ke luar negeri.
 

Editor: Ari Arjuno

Sumber: Reuters

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Rusia Mendapat Dukungan China Untuk Tetap di G20

Jumat, 25 Maret 2022 | 14:13 WIB

Perang di Selesaikan, Zelenskyy Ingin Bertemu Putin

Selasa, 22 Maret 2022 | 15:36 WIB
X